Kaseh Diberi

Pemuisi.

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim

Tema satu untuk semua, kerna itu aku di sini,
menyatakan segala isi hati ku, pada semua, akan ku kongsi bersama.
Kita yang berbeda usulnya, berbeza pada ilmunya, lain pada karenahnya,
tetap kita bersatu pada malam ini, satu i-Techqs.
Tak pernah lekang satu itu dari jiwa kita.
Kita pencetus idea2 baru, idea2 bijak pandai yang tidak mereka terfikir.
Aku sebagai pemuisi hanya menyatakan apa yang ku rasakan.
Satu untuk semua, satu i-Techqs, satu Malaysia.

Satu, aku berbicara tentang satu. Hati dan perasaan.
Satu Hati,
kau cinta pertama, juga terakhir.
Kau yang acapkali hadir dalam mimpi2 ku,
sayu mengetuk pintu hati ku, pilu, terkenang.
Jangan pernah ragu pada takdir, kerna segalanya ketentuan Tuhan.
Satu Perasaan,
aku berasa sungguh gembira, buat pertama kali aku digelar mahasiswa UiTM,
mahasiswa i-Techqs tercinta.
Bukan riak, tidak pernah terlintas itu di hati ku.
Cukup, cukup buat orang tua ku gembira dan bangga dengan kejayaan ku.
Kerna aku tidak mahu menjadi beban kepada mereka.
Kerna aku pemuisi, arca di hadapan ini.

Tarian demi tarian, telah ku tarikan.
Zapin dan Kuda Kepang, telah ku sertai.
Bollywood? Bolehkah aku tarikan?
Aku disuruh bergelek, aku disuruh melentik, mengikut irama dan lagu.
Aku tak mahu menari lagi, berjoget juga tidak.
Kerna tangan ku tidak selembut mengayun buayan.
Ini bukan bidang ku lagi, ini bidang mereka.

(kumpulan tarian masuk, mempersembahkan)
Puisi ini telah di sampaikan oleh 3 teman pada Makan Malam persatuan i-Techqs.
Terhasil idea puisi adalah kerna mahu hindari dari bidang seorang 'penari'.
nukilan : knaR&Ju

pemuisi : knaR&Ju&Mi

3 comments:

thaaqhib said...

uh.smart

knaR said...

ni sume kes lari dari tarian, ade ke suruh ana menari, naseb baik aa..pastu kuar idea spontan,sy nk berpuisi, tapi, puisi pon xde lagi..hehehe...

Noraim said...

bukan ke puisi masa dinner part 2 ke?