Kaseh Diberi

Soal rasa.

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim


Soal rasa siapa yang bisa mendustakan? Pada mulut mungkin. Pada hati dan perasaan. Tidak. Benar?

Ramadhan;
Bermula,
Tidak sabar mahu ketemui ramadhan. Suasana baru dan peresaan baru berpuasa di rantau orang. Pengalaman baru juga akan ku alami sepanjang Ramadhan.
Ketika,
Ku rasakan Ramadhan ini seperti ada dan tidak. Di mana hati ku? Di mana jiwa Ramadhan ku selama ini? Kecewa. Sedih. Celakalah diri yang hina ini.
Akhir,
Mengapa kekosongan itu yang ku rasakan. Seperti hari2 yang berlalu. Biarpun terlalu banyak pengalaman baru, namun aku masih yang itu, sedikit tidak berganjak. Sesal.


Syawal;
Bermula-Ketika-Akhir,
Sunyi. Tidak seperti dahulu, saat pertama meraikan hari yang indah-mulia ini bersama sanak saudara, tetapi kini hanya diisi dengan dengkuran dari jam ke jam. Pulang ke kampung, tersinar sedikit cahaya kegembiraan, meski tidak seperti dulu. Pulang ke rumah, segala2nya terkejar2, itu dan ini. Raya pun tak sempat. Sedar-tak-sedar, aku sudah berangkat ke kampus. Selang beberapa hari, aku pulang hari ke selangor. Sebagai apa? Dia. Pergi. Semua makin jauh, moga hati tetap dekat2 selalu.


ijat-nafis-na'im-meor-dan


Pengakhiran yang baik adalah kerana permulaan yang baik

4 comments:

MayoSapik said...

moga pemergian nya kita anggap sbg pengorbanan yang akan memberi hasil pada kita satu hari nanti

Anonymous said...

allah mencucuri rohnya

thaaqhib said...

saya janji nak pegi

[ AlexumaR ] said...

aduh . jgn biarkan hnya memikirkan sesuatu . jgn biarkan angan kita terhenti pada angan .

semua bermula dengan langkah pertama perbuatan . action matters! ...

jgn sangat takut jatuh . nnt takkan pernah bergerak .

step up!!!